Cerita Auto

Turbocharging: Satu Introspektif

Induksi paksa adalah nama baru dalam industri automotif.  Di Eropah,mereka telah mula mengambilnya, pantas membangunkan pelbagai jenis enjin turbocharged untuk digunakan dalam model mereka. Beberapa syarikat seperti BMW bahkan tidak menawarkan enjin beraspirasi semulajadi lagi, yang merupakan satu bukti kepada kepercayaan mereka ke arah ini untuk pembangunan enjin mereka. Induksi paksa telah digunakan disemua peringkat, dari kemasukan tahap model rendah sehingga kepada aplikasi berprestasi tinggi. Apakah daya tarikan induksi paksa? Dari segi peraturan, induksi paksa membolehkan pengeluar untuk memenuhi emisi yang ketat dan kecekapan peraturan.  Di Eropah, di mana perkara ini sangat penting (maka pengeluar Eropah lebih cenderung), enjin turbocharged boleh memenuhi syarat yang ketat ini apabila bercakap tentang standard emisi.  Enjin turbocharged membakar lebih bersih dalam hal tertentu, menjadikan gas dari ekzos lebih diterima.  Kecekapan juga dapat dipertingkatkan ke tahap tertentu, walaupun ini memerlukan gaya pemanduan yang khusus untuk memaksimumkan kegunaan induksi paksa. Golf-R-Variant-3 Dari sudut pandangan pengguna, induksi paksa tidak selalu sepantas seperti yang kita lihat hari ini . Induksi paksa dahulunya, enjin turbocharged adalah ketinggalan dan berpuncak, yang memerlukan banyak kemahiran untuk memandu dengan cepat. Apabila memandu dalam keadaan perlahan ianya akan mengalami kesulitan dan memberikan pengalaman yang tidak menyenangkan secara umumnya. Tetapi turbocharger moden telah dibangunkan untuk bertindak balas pantas dan jauh lebih cekap, bermakna ianya boleh memberi rangsangan dari rpm rendah: dalam terma biasa, enjin turbocharged moden tidak ketinggalan langsung. Rangsangan tambahan membolehkan enjin untuk menghasilkan lebih tork, yang berguna untuk bermula dari tidak bergerak hingga bersedia untuk cepat memecut  dan sekali dengan dengan kawalan memotong. Secara umum, turbocharging meningkatkan kuasa output serta terima kasih kepada volume tambahan udara (kami akan menjelaskan dalam artikel akan datang). Akan tetapi enjin turbocharged tidak lah sempurna.  Dari pandangan kecekapan, keperluan untuk memandu perlahan perlu diberi penekanan kerana pemanduan keras akan menyebabkan kecekapan penggunaan bahan api yang buruk.  Dari pandangan prestasi, walaubagaimana cekap dan maju  turbocharger itu, ia perlu dipilih dengan kompromi dalam fikiran.  Pilih turbocharger dalam skala kecil dan enjin akan menghasilkan banyak tork yang rendah, tetapi tinggi chokes (maksudnya ianya hilang sedikit potensi kuasa). Pilih turbocharger yang besar dan kuasanya meningkat dengan hebat, mengikut pemanduan (lag tambahan) dan tork rendah (had rangsangan tinggi) REVO-Stage-3-GTI-10 Oleh itu, walaupun rasa lebih cepat dengan kereta turbocharged, dan secara umumnya sebegitu, ianya masih kekurangan tindak balas dan versatiliti sebuah enjin beraspirasi semulajadi . Terdapat hanya beberapa enjin beraspirasi semulajadi di pasaran yang berorientasikan prestasi – tetapi model lama yang menggerakkan seperti VTECs atau VVL menunjukkan potensi sebenar sebuah kereta yang tidak menggunakan induksi paksa. Ouput kuasa dan tork  mungkin tidak menakjubkan, tetapi sambutan dan keupayaan memandu akan mengejutkan anda . REVO-Stage-3-GTI-Dyno

Previous post

Audi TT & TTS Roadster Tiada Had

Next post

Porsche 911 Akan Guna Enjin 2.7L? Adakah Ini Betul?

Ross Hadi

Ross Hadi

14 tahun bikin burger, 21 tahun mengacara, 8 tahun borak kereta dan kini ... berkongsi sama!

No Comment

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *